IBX582004D475488 Acronis Bersama Pemimpin Industri Keamanan Terbitkan Panduan Keamanan Siber Terpadu Pertama untuk Dewan Direksi
Asus Store Flash Sale

Acronis Bersama Pemimpin Industri Keamanan Terbitkan Panduan Keamanan Siber Terpadu Pertama untuk Dewan Direksi



Artikel terkait : Acronis Bersama Pemimpin Industri Keamanan Terbitkan Panduan Keamanan Siber Terpadu Pertama untuk Dewan Direksi

Acronis Bersama Pemimpin Industri Keamanan Terbitkan Panduan Keamanan Siber Terpadu Pertama untuk Dewan Direksi - Acronis, pemimpin global dalam perlindungan siber dan anggota Pusat Keamanan Siber Forum Ekonomi Dunia (WEF), membagikan hasil dari laporan baru yang dirilis oleh WEF yang memperingatkan bahwa kegagalan keamanan siber adalah "bahaya yang jelas dan saat ini" dan kritis global ancaman, namun tanggapan dari direksi telah terfragmentasi, risiko tidak sepenuhnya dipahami, dan kolaborasi antar industri terbatas. Acronis menyumbangkan keahlian dan wawasannya dari pekerjaannya dalam perlindungan dunia maya sebagai bagian dari kelompok kerja yang membantu membuat laporan.

Prinsip baru WEF untuk Tata Kelola Dewan Laporan Risiko Siber mengungkapkan bahwa dewan direksi perlu memainkan peran yang lebih aktif dalam melindungi organisasi mereka dari risiko siber - dan memberikan solusi untuk fragmentasi ini. Dibuat oleh WEF, Asosiasi Nasional Direktur Korporat, Aliansi Keamanan Internet, dan PwC, laporan ini merupakan hasil kolaborasi selama setahun untuk menemukan pendekatan yang kohesif, global, dan lintas batas terhadap risiko dunia maya.

Acronis Bersama Pemimpin Industri Keamanan Terbitkan Panduan Keamanan Siber Terpadu Pertama untuk Dewan Direksi


Di seluruh dunia, organisasi menghadapi peningkatan risiko dunia maya yang luar biasa. Penelitian Acronis mengungkapkan bahwa 31% perusahaan sekarang mengalami serangan dunia maya setidaknya sekali sehari, sebuah tren yang diperkirakan akan meroket karena penjahat dunia maya menggunakan AI dan otomatisasi untuk meningkatkan kecanggihan dan efektivitas serangan mereka. 

Baca juga:Review Sandisk Extreme Portable SSD 1TB: Tangguh dengan Performa Tinggi

Acronis juga menemukan bukti bahwa lebih dari 1.000 perusahaan di seluruh dunia mengalami kebocoran datanya setelah serangan ransomware pada tahun 2020 - sebuah tren yang diperkirakan akan meningkat karena eksfiltrasi data melampaui enkripsi sebagai taktik serangan utama untuk penjahat dunia maya.

Prinsip baru untuk Tata Kelola Dewan Laporan Risiko Cyber ​​menunjukkan bagaimana direktur dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang risiko dunia maya untuk dengan cepat memasukkan perencanaan risiko dunia maya ke dalam strategi keseluruhan perusahaan mereka.

“Tanpa landasan berprinsip untuk memahami dan mengatur risiko dunia maya di tingkat dewan, respons risiko sedikit demi sedikit dan celah keamanan telah meningkat,” kata Daniel Dobrygowski, Kepala Tata Kelola dan Kepercayaan di Pusat Forum Ekonomi Dunia untuk Keamanan Siber. 

“Prinsip-prinsip ini memberikan fondasi yang sangat dibutuhkan untuk direktur di industri atau geografi apa pun. Keamanan siber bukan hanya masalah teknologi; ini adalah masalah ekonomi dan strategi yang penting untuk ditangani oleh dewan mengingat lingkungan saat ini. "

Dengan wawasan dari Acronis dan pemimpin lainnya dalam risiko digital dan keamanan siber, tim yang dipimpin ahli mengidentifikasi enam prinsip yang berlaku untuk audiens dewan dan tim manajemen yang lebih luas, khususnya:

  • Keamanan siber adalah pendukung bisnis strategis
  • Pahami pendorong ekonomi dan dampak risiko dunia maya
  • Selaraskan manajemen risiko cyber dengan kebutuhan bisnis
  • Pastikan desain organisasi mendukung keamanan siber
  • Gabungkan keahlian keamanan siber ke dalam tata kelola dewan
  • Mendorong ketahanan dan kolaborasi sistemik

“Forum ini memberikan wawasan bagi para pemimpin di seluruh dunia, dan di dunia digital modern, tidak ada masalah yang perlu mendapat perhatian lebih dari manajemen risiko dunia maya,” kata SB Serguei Beloussov, CEO dan Pendiri Acronis. 
“Sebagai pemimpin dalam perlindungan dunia maya, Acronis menyumbangkan keahlian dan penelitian untuk proyek Forum dan menerapkan panduan Forum tentang manajemen risiko di produk kami.”
Forum Ekonomi Dunia (www.weforum.org), Organisasi Internasional untuk Kerjasama Pemerintah-Swasta, berkomitmen untuk memperbaiki keadaan dunia. Ini melibatkan para pemimpin politik, bisnis, dan masyarakat lainnya untuk membentuk agenda global, regional, dan industri. Acronis bergabung dengan Pusat Keamanan Siber WEF pada tahun 2020, menyumbangkan keahliannya pada tanggapan jaringan pribadi-publik terhadap ancaman keamanan siber yang berkembang di dunia.

Tentang Acronis

Acronis menyatukan perlindungan data dan keamanan siber untuk menghadirkan perlindungan siber otomatis dan terintegrasi yang memecahkan tantangan keselamatan, aksesibilitas, privasi, keaslian, dan keamanan (SAPAS) di dunia digital modern. Dengan model penerapan fleksibel yang sesuai dengan kebutuhan penyedia layanan dan profesional TI, Acronis memberikan perlindungan dunia maya yang unggul untuk data, aplikasi, dan sistem dengan solusi antivirus, cadangan, pemulihan bencana, dan manajemen perlindungan titik akhir inovatif generasi mendatang. 

Dengan teknologi anti-malware dan autentikasi data berbasis blockchain dan anti-malware pemenang penghargaan, Acronis melindungi lingkungan apa pun - dari cloud hingga hybrid ke lokal - dengan biaya rendah dan dapat diprediksi.

Didirikan di Singapura pada tahun 2003 dan didirikan di Swiss pada tahun 2008, Acronis kini memiliki lebih dari 1.500 karyawan di 33 lokasi di 18 negara. Solusinya dipercaya oleh lebih dari 5,5 juta pengguna rumahan dan 500.000 perusahaan, termasuk 100% dari Fortune 1000, dan tim olahraga profesional papan atas. Produk Acronis tersedia melalui 50.000 mitra dan penyedia layanan di lebih dari 150 negara dalam lebih dari 40 bahasa.

Artikel Terkait Review Laptop dan Gadget Terbaru! Lainnya :


Follow Us

Since © 2015 Review Laptop dan Gadget Terbaru!