IBX582004D475488 Konsumen di Indonesia Bergerak ke Digitalisasi Aplikasi dengan Mudah
Asus Zenbook 14 UX434FLC

Konsumen di Indonesia Bergerak ke Digitalisasi Aplikasi dengan Mudah



Konsumen di Indonesia Bergerak ke Digitalisasi Aplikasi dengan Mudah – Potensi investasi Indonesia dan upayanya untuk menempatkan digitalisasi di jantung ekonomi adalah beberapa topik yang dieksplorasi oleh Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur Bank Central Asia, dalam sebuah wawancara video yang baru-baru ini ia berikan kepada saluran penyiaran online Oxford Business Group, Global Platform.

Setiaatmadja mengatakan pekerjaan awal sedang dilakukan untuk memastikan Indonesia berada pada posisi yang baik untuk mengambil keuntungan dari ekspansi yang sedang berlangsung di fintech dan layanan terkait.
"Kami mengejar ketinggalan dengan China dan negara-negara lain yang maju dalam teknologi," katanya. "Dalam 10 tahun ke depan, mulai dari 2019, teknologi baru harus ada karena Anda melihat fintech mulai masuk ke pasar."
Dia menambahkan bahwa pelanggan BCA sudah menggunakan rangkaian lengkap aplikasi digital, dengan 98% dari semua transaksi sekarang dilakukan melalui proses digital dan non-bank.
"Perusahaan fintech kuat dalam menyediakan platform dan pelanggan juga ingin menggunakan platform ini untuk memiliki banyak opsi untuk mendapatkan layanan," katanya. “Semua fintech harus memiliki rekening bank. Kami mencoba bekerja sama dengan mereka. Itu membuatnya menjadi situasi yang saling menguntungkan. ”
Beralih ke pandangan ekonomi Indonesia yang lebih luas, Setiaatmadja mengatakan upaya untuk mengatasi masalah ekonomi makro, membangun kekuatan negara dan menjadikan pembangunan infrastruktur sebagai prioritas harus mendukung dorongan nasional untuk menarik investasi dan memastikan pertumbuhan di masa depan berkelanjutan.
Baca juga:Xiaomi Redmi 8A Review: Smartphone Murah Terbaik?
“Indonesia dapat benar-benar memainkan peran besar di Asia karena demografinya besar,” katanya kepada pemegang lisensi. “Target pemerintah pada tahun 2020 adalah pertumbuhan 5,3%, sehingga kita dapat melebihi tingkat pertumbuhan dunia global sekitar 2,9. Infrastruktur ritel, fesyen, makanan, dan pariwisata adalah sektor-sektor yang sangat prospektif dalam mengundang investor asing untuk datang ke Indonesia.”

Marc-André de Blois, Direktur Humas dan Konten Video OBG, mengatakan wawancara yang direkam dengan Setiaatmadja telah menyoroti potensi pertumbuhan ekonomi digital Indonesia yang signifikan, sementara juga menyoroti pusat konsumen negara yang besar dan semakin paham teknologi.
“Video kami menawarkan sekilas efek riak yang diharapkan dimiliki oleh kemajuan teknologi online di seluruh ekonomi yang lebih luas dan pembangunan infrastruktur yang luas yang diperlukan untuk mendukung drive digital Indonesia,” katanya.
“Saya senang bahwa kami dapat menyampaikan pembaruan ini kepada pemegang lisensi kami, banyak dari mereka akan tertarik untuk menemukan lebih banyak tentang peluang investasi yang menarik ini."

Tentang Global Platform

lobal Platform adalah saluran penyiaran digital Oxford Business Group berdasarkan permintaan. Salah satu dari beberapa alat penelitian dalam portofolio OBG, platform online telah mengukir ceruk sebagai penyedia intelijen bisnis terkemuka, dengan data diverifikasi secara independen oleh Deloitte yang menempatkan peredarannya saat ini di 150.000. Global Platform menyediakan wawancara video mutakhir dengan para pembuat keputusan tingkat atas yang memberikan analisis utama dan pembaruan terkini dari seluruh sektor komunitas bisnis global.

Konten digital OBG tersedia di Global Platform dan melalui outlet berita bisnis internasional utama. OBG juga memiliki perjanjian distribusi dengan terminal Bloomberg dan Eikon, sehingga memberikan akses ke pelanggan dan pelanggan Bloomberg Professional Services dari terminal Eikon Thomson Reuter.
Anda mungkin suka:Review Xiaomi Mi 9 Lite: Smartphone Selfie Sentris Berdesain Cantik

Artikel Terkait Review Laptop dan Gadget Terbaru! Lainnya :

Follow Us

Since © 2015 Review Laptop dan Gadget Terbaru!