eCWbXBoqKVlcyXUNIzJr7wbcnJRa7fysuT0ds4TB

PaperPreneurs Digelar, Tampilkan Tren Marketing 2024 Berbasis Ai, Personalization, dan Digital Tools

PaperPreneurs Digelar, Tampilkan Tren Marketing 2024 Berbasis Ai, Personalization, dan Digital Tools - Belum lama ini Paper.id telah menggelar acara bertajuk PaperPreneurs yang mengupas tren marketik 2024. Mandiri Institute mencatat kenaikan Mandiri Spending Index sebesar 181,5, melebihi rata-rata tingkat belanja normal pada tahun 2022. Kondisi ini perlu dimanfaatkan oleh pelaku usaha perlu mempersiapkan strategi pemasaran dengan tren-tren terbaru.

Hal ini dikupas dalam acara PaperPreneurs yang diselenggarakan oleh Paper.id. Sebagai platform penagihan & pembayaran bisnis, yang juga dikenal sebagai Business Payment Solution Provider (BPSP), Paper.id secara rutin mengadakan acara PaperPreneurs sebagai bagian dari komitmen perusahaan dalam memfasilitasi digitalisasi UMKM. Acara PaperPreneurs kali ini bertajuk New Year, New Chapter: Marketing Trends to Look Out for in 2024 diadakan di Relish Bistro Menteng, Jakarta.

PaperPreneurs Digelar, Tampilkan Tren Marketing 2024 Berbasis Ai, Personalization, dan Digital Tools


Tren Marketing 2024

Acara tersebut mengundang Marselus Albert Chandra (Brand Development Dept Head Taro Net) dan Devie Diana, Head of Marketing Whitelab. Tren marketing di tahun 2024 tentunya akan lebih mengarah ke soal bagaimana pelaku usaha bisa memanfaatkan tren terbaru yang bervariatif serta membangun konektivitas ke konsumen mereka.

Pertama, pelaku usaha bisa memanfaatkan ChatGPT untuk kebutuhan bisnisnya, salah satunya, untuk tim CS. 

“Pemanfaatannya bisa disesuaikan dengan kebutuhan, contoh ChatGPT bisa menyediakan template jawaban bagi tim customer service” kata Devie.

Selain itu, AI juga telah diterapkan di berbagai industri. Salah satunya, industri kecantikan yang menerapkannya untuk mengenali karakter wajah. Konsumen hanya perlu melakukan selfie. Secara otomatis, AI akan menilai kondisi, masalah serta merekomendasikan produk yang cocok untuk wajah mereka.

Semua teknologi tersebut tentunya perlu diselaraskan dengan karakteristik dari konsumen, ini dibahas lewat tren hyper personalization. Singkatnya, tren ini membuat pelaku usaha perlu memberikan rasa excitement kepada konsumen mereka.

“Zaman sekarang, marketing is all about excitement, tidak lagi soal produk, tapi bagaimana konsumen bisa merasakan “suasana” yang hadir dalam produk itu” pungkas Marsel.

Contohnya, banyak restoran yang turut memperhatikan interior dengan desain yang berbeda dari biasanya sebagai daya tarik untuk foto/selfie. Selain itu, pelaku usaha yang bergerak di bidang bisnis juga bisa menghadirkan konten yang lebih fun dan tidak kaku seperti dunia B2B.

Tren penggunaan social commerce diprediksi akan semakin meningkat, karena 86% lebih suka berbelanja di sana menurut survei Populix. Ini menjadi ladang emas bagi para pelaku usaha untuk mempromosikan produk dan layanan secara langsung kepada audiens yang sangat tersegmentasi.

Terakhir, pelaku usaha bisa menggunakan influencer dan Key Opinion Leader (KOL) untuk semakin mendekatkan brand terhadap konsumen mereka sendiri. Apalagi, kehadiran KOL ini juga bisa digunakan oleh brand-brand yang bergerak di bidang B2B, agar mendekatkan diri mereka ke konsumen dengan mengadopsi tren-tren digital di atas.

Tentunya, adopsi digital membawa berbagai manfaat, tidak hanya di sisi marketing, tapi dari sisi operasional bisnis, seperti penagihan & pembayaran bisnis. Dalam hal ini, Paper.id akan terus mendukung hal tersebut. Melalui platform bisnis yang bisa diakses secara gratis dan juga acara PaperPreneurs yang menjadi wadah bagi para pelaku usaha untuk bertukar pikiran dan juga mendapatkan relasi bisnis.

Anda mungkin suka:Review Anker Soundcore Life P2i, TWS dengan Suara Jernih dan Bass Bertenaga
Related Posts
Laptophia Blog
Suka review laptop dan gadget. Note: Kami hanya mengulas, tidak melayani jual beli unit. Kami tidak menjadi seller atau buka toko di e-commerce mana pun dan tidak bertanggung jawab atas transaksi di e-commerce mana pun yang mengatasnamakan Laptophia.

Ikuti berita dan review terbaru Laptophia di Google News

Related Posts

Posting Komentar