eCWbXBoqKVlcyXUNIzJr7wbcnJRa7fysuT0ds4TB

Luncurkan Biomedical Fund, Living Lab Ventures Siap Akselerasi Layanan Kesehatan di Indonesia

Luncurkan Biomedical Fund, Living Lab Ventures Siap Akselerasi Layanan Kesehatan di Indonesia - Pasca pandemi Covid-19 memunculkan tren baru bagi lanskap kesehatan masyarakat Indonesia. Dampak pandemi yang besar memperkuat kesadaran masyarakat mengenai pentingnya menjaga kesehatan. Hal ini meningkatkan permintaan terhadap akses layanan kesehatan yang lebih mudah dan murah. 

Menurut World Bank, persentase pengeluaran kesehatan publik Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) telah meningkat dari 2,6 persen pada tahun 2014 menjadi 3,2 persen pada tahun 2022, namun tetap lebih rendah daripada rata-rata negara berpendapatan rendah sebesar 4,9 persen. 

Luncurkan Biomedical Fund, Living Lab Ventures Siap Akselerasi Layanan Kesehatan di Indonesia


Dalam upaya menyempurnakan sistem kesehatan di Indonesia, Kementerian Kesehatan pun menginisiasi program Transformasi Kesehatan yang mencakup 6 pilar, di antaranya Layanan Primer, Layanan Rujukan, Sistem Ketahanan Kesehatan, Sistem Pembiayaan Kesehatan, SDM Kesehatan, dan Teknologi Kesehatan.

“Kami sangat antusias dengan peluncuran Biomedical Fund hari ini. Inisiatif tersebut adalah salah satu langkah konkret LLV dalam mendukung pemerintah Indonesia untuk mewujudkan visi transformasi teknologi kesehatan. Melalui dukungan finansial dan mentorship yang diberikan, kami harap dapat membantu mengakselerasi pertumbuhan dan pengembangan startup di sektor biomedis." 

"Biomedical Fund akan memberikan pendanaan kepada perusahaan rintisan yang memiliki potensi untuk membawa perubahan positif dalam penyediaan layanan kesehatan, termasuk teknologi diagnosa, manajemen data kesehatan, platform telemedicine, dan solusi inovatif lainnya. Dengan pengalaman investasi yang luas di berbagai sektor dan tahapan, kami juga yakin dana kesehatan ini akan memainkan peran penting dalam memajukan dan mempercepat inovasi kesehatan di Indonesia," kata Partner Living Lab Ventures – Bayu Seto.

Peran kolaborasi di sektor swasta dan pemerintah juga semakin dibutuhkan dalam transformasi sektor kesehatan untuk meningkatkan inovasi industri kesehatan hingga penguatan sistem pelayanan kesehatan. 

Dalam rangka mendukung pemerintah untuk memajukan inovasi dan meningkatkan akses kesehatan di Indonesia, Living Lab Ventures (LLV) sebagai corporate venture arm Sinar Mas Land dengan bangga meluncurkan Biomedical Fund. Inisiatif ini berfokus untuk mendukung perusahaan startup di bidang biomedis, pusat penelitian, biobank, teknologi kesehatan, dan lain sebagainya. Pendanaan tersebut diharapkan dapat memfasilitasi pengembangan solusi yang lebih efisien dan berdaya saing tinggi.

Biomedical Fund diluncurkan secara resmi oleh Widyasari Prasetyo (VP Incubation & Partnership Living Lab Ventures), Alfons Wijaya (Portfolio Manager Living Lab Ventures), Mulyawan Gani (Chief Transformation Officer Sinar Mas Land), Bayu Seto (Partner Living Lab Ventures), Fadhlan (Investment Manager Living Lab Ventures), dan Edmund Carulli (VP Investment Living Lab Ventures) pada Senin (22/01) lalu di Marketing Office Sinar Mas Land, BSD City.

“Sinar Mas Land terus berinovasi untuk menghadirkan sarana prasarana, sumber daya, dan layanan kesehatan yang lengkap di BSD City. Sebelumnya, perusahaan telah meluncurkan Biomedical Campus pada Desember 2023 lalu guna mendukung kegiatan penelitian, serta menghadirkan ekosistem fasilitas kesehatan lainnya mulai dari pendidikan hingga layanan kesehatan terdepan." 

"Sejalan dengan visi Biomedical Campus, Sinar Mas Land melalui LLV kali ini menghadirkan Biomedical Fund yang diharapkan dapat berperan dalam memastikan infrastruktur kesehatan di Tanah Air yang tidak hanya tangguh, tetapi juga berada di garis depan kemajuan teknologi. Melalui partisipasi LLV dalam ruang biomedis di dalam ekosistem ini, kini BSD City dapat benar-benar menjadi laboratorium yang hidup," kata Chief Transformation Officer Sinar Mas Land – Mulyawan Gani.

LLV telah memperluas portfolionya secara signifikan dengan menampilkan investasi terkemuka dalam sejumlah perusahaan inovatif di antaranya Jumpstart, Amoda, Paper.id, BRIK, dan lain-lain. Investasi LLV tidak hanya terbatas pada sektor prop-tech, tetapi juga mencakup pendekatan sektor agnostik yang menunjukkan fleksibilitas dan pandangan yang tajam terhadap peluang-peluang terobosan. Hingga saat ini, LLV telah memberdayakan 27 startup yang berfokus pada tiga aspek teknologi utama, yakni Smart Technologies, Digital Life, dan Mobility.

Sementara LLV terus membuat gebrakan dalam ranah modal ventura, pendekatan inovatif, portfolio yang beragam, dan kolaborasi strategisnya menempatkan venture capital Sinar Mas Land sebagai rising star yang patut diperhatikan. Komitmennya untuk mendorong perubahan positif, memfasilitasi kolaborasi, dan berperan sebagai katalis inovasi di dalam ekosistem Sinar Mas Land memperkokoh posisi LLV sebagai pemain kunci dalam membentuk masa depan lanskap startup secara nasional maupun global. 

Anda mungkin suka:Review Realme C51 NFC, Smartphone Sejutaan Tampil Trendi dengan Fast Charge Tercepat
Related Posts
Laptophia Blog
Suka review laptop dan gadget. Note: Kami hanya mengulas, tidak melayani jual beli unit. Kami tidak menjadi seller atau buka toko di e-commerce mana pun dan tidak bertanggung jawab atas transaksi di e-commerce mana pun yang mengatasnamakan Laptophia.

Ikuti berita dan review terbaru Laptophia di Google News

Related Posts

Posting Komentar