eCWbXBoqKVlcyXUNIzJr7wbcnJRa7fysuT0ds4TB

AMD Terus Tumbuh di HPC, Ini Daftar Top500 Terbaru Superkomputer Terkencang dan Paling Hemat Energi

AMD Terus Tumbuh di HPC, Ini Daftar Top500 Terbaru Superkomputer Terkencang dan Paling Hemat Energi - AMD memamerkan kepemimpinan high performance computing (HPC) di ISC High Performance 2023 dan merayakan, bersama dengan mitra utama, tahun pertamanya memecahkan batasan exascale. Prosesor AMD EPYC dan akselerator AMD Instinct terus menjadi solusi pilihan di balik banyak superkomputer paling inovatif, ramah lingkungan, dan bertenaga di dunia, yang menggerakkan 121 superkomputer dalam daftar Top500 list terbaru.       

“Misi AMD dalam komputasi berkinerja tinggi adalah untuk memungkinkan pelanggan kami mengatasi tantangan paling penting di dunia,” kata Forrest Norrod, executive vice president and general manager, Data Center Solutions Business Group, AMD. 

AMD Terus Tumbuh di HPC, Ini Daftar Top500 Terbaru Superkomputer Terkencang dan Paling Hemat Energi


“Mitra industri kami dan komunitas HPC global terus memanfaatkan kinerja dan efisiensi prosesor AMD EPYC dan akselerator Instinct untuk memajukan pekerjaan inovatif dan penemuan ilmiah mereka.”       

Superkomputer Frontier Bertenaga AMD Beroperasi Penuh

Superkomputer Frontier di Oak Ridge National Laboratory, bertenaga prosesor AMD EPYC dan akselerator AMD Instinct, tetap menjadi komputer terkencang di dunia – yang berada dalam urutan ketiga secara berturut-turut. 

Performa Frontier meningkat menjadi 1.194 exaflop, menambah performa 92 petaflop sejak mendapatkan peringkat pada November 2022. 92 petaflops tambahan akan menempati urutan kedelapan pada daftar Top500 terbaru. Selain itu, Frontier tetap menjadi salah satu sistem paling hemat energi di dunia. Frontier Test and Development System adalah berada di urutan kedua di Green500 dengan sistem lengkap menempati urutan keenam.     

Baca juga:Ini Inovasi AMD Ryzen 6000 Series untuk Transformasi Musik Digital

Tahun ini menandai peringatan satu tahun Frontier yang secara resmi memecahkan batasan exascale untuk pertama kalinya, suatu prestasi yang belum dapat tertandingi. Sejak itu, Frontier memasuki operasi pengguna penuh dan sekarang mendukung pengguna dari berbagai disiplin ilmu. Contoh studi yang saat ini menggunakan kekuatan superkomputer Frontier meliputi:      

  • Cancer Distributed Learning Environment (CANDLE) yang berupaya mengembangkan simulasi prediktif yang dapat membantu mengidentifikasi dan merampingkan uji coba untuk perawatan kanker yang menjanjikan, mengurangi studi klinis yang panjang dan mahal selama bertahun-tahun.       
  • WarpX yang mensimulasikan akselerator partikel berbasis plasma yang lebih kecil dan lebih serbaguna dan memungkinkan para ilmuwan merancang akselerator partikel untuk segala hal mulai dari terapi radiasi hingga membuat chip semikonduktor. Hasil kerja tim ini memenangkan Gordon Bell Prize 2022, dengan pencapaian luar biasa dalam komputasi performa tinggi.    
  • ExaSky yang berencana memperluas ukuran, ruang lingkup, dan keakuratan simulasi untuk fenomena kosmologis yang kompleks seperti sesuatu yang masih belum diketahui untuk mengungkap wawasan baru tentang dinamika alam semesta.     

"WarpX adalah aplikasi pertama di jenisnya yang memungkinkan simulasi 3D fisika laser-plasma. Saat tim mengerjakan aplikasi tersebut sebagai bagian dari DOE Exascale Computing Project, kami tahu bahwa ini perlu dioptimalkan sejak awal. berjalan di superkomputer terkencang di dunia, Frontier," kata Axel Huebl, lead software architect of WarpX, Berkeley Lab. 

"Apa yang membuat pekerjaan kami mudah adalah kenyataan bahwa kernel GPU yang mendukung akselerator AMD Instinct dan platform software terbuka ROCm ditulis dalam C++ modern dengan tumpukan software yang terbuka penuh. Hal tersebut dan iterasi tertutup pada previews hardware dan software awal memberi tim WarpX kepercayaan diri dan kemudahan untuk bangun dan berjalan dengan cepat di Frontier, dengan hasil yang fantastis, yang pada akhirnya membantu kami memenangkan penghargaan Gordon Bell Prize.”         

AMD Gerakkan Ekosistem HPC dan AI yang Tangguh   

AMD juga menyediakan portofolio hardware dan software yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan yang berkembang pesat untuk aplikasi AI dalam industri HPC.   

Untuk hardware, prosesor AMD Instinct MI250X dan AMD EPYC menempati posisi dua teratas dalam benchmark HPL-MxP mixed-precision benchmark terbaru, yang menyoroti konvergensi beban kerja HPC dan AI, dengan sistem Frontier dan LUMI. Frontier membukukan skor kinerja presisi campuran 9,95 exaflops, menambahkan dua exaflop ke skornya dari daftar sebelumnya. Sedangkan Lumi membukukan skor 2,2 exaflops di benchmark HPL-MxP.    

Di luar hardware, AMD bekerja dengan komunitas HPC dan AI untuk mendorong gelombang inovasi berikutnya dan mendukung aplikasi baru melalui open software. Platform AMD open software ROCm digunakan di berbagai sistem HPC skala besar dan telah menunjukkan stabilitas, ketahanan, dan penggunaan pada skala masif ini. 

Dukungan ROCm untuk model AI besar juga berkembang pesat pada kerangka kerja TensorFlow dan PyTorch terkemuka di industri untuk membantu pengguna mempercepat beban kerja AI pada hardware AMD Instinct.           

 Misalnya, LUMI Supercomputer di CSC Finlandia digunakan untuk melatih dan menjalankan large language model (LLM) GPT-3 dengan 13 miliar parameter yang seluruhnya didasarkan pada bahasa Finlandia. Selain itu, LUMI juga digunakan oleh Allen Institute for AI untuk melatih LLM baru untuk penemuan ilmiah yang disebut Open Language Model (OLMo). OLMo adalah model bahasa terbuka unik yang dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi komunitas riset dengan menyediakan akses dan pendidikan seputar semua aspek pembuatan model.   

Percepat Adopsi Sistem Bertenaga Prosesor AMD    

 AMD mendemonstrasikan kolaborasi baru yang memajukan apa yang mungkin untuk memecahkan masalah paling kompleks di dunia. Sistem yang memanfaatkan produk AMD meliputi:      

  • Superkomputer baru dari Atos untuk Max Planck Society yang bertenaga prosesor AMD EPYC Generasi Keempat dan akselerator AMD Instinct MI300 untuk penelitian seputar astrofisika, penelitian ilmu hayati, penelitian material, fisika plasma, dan AI.   
  • Sistem Adastra, salah satu yang tercepat dan terhijau di Eropa, dikelola oleh GENCI dan bertempat di CINES telah ditugaskan, dipasang dan sekarang tersedia untuk para peneliti Perancis dan Eropa.     
  • LUMI, salah satu superkomputer terkencang dan paling hemat energi di dunia. Memanfaatkan prosesor AMD EPYC dan AMD Instinct, LUMI digunakan untuk menggerakkan penelitian baru seputar perubahan iklim dan kanker.     
  • Superkomputer baru diluncurkan pada April 2023 dari Oak Ridge National Laboratory (ORNL) dan National Oceanic and Atmospheric Administration AS yang didedikasikan untuk penelitian ilmu iklim.  
  • Nautilus, superkomputer baru dari US Navy DoD Supercomputing Resource Center akan mendukung pengembangan produk cuaca dan laut yang ditenagai oleh CPU AMD EPYC.    

Memungkinkan Komputasi Lebih Hemat Energi   

Di HPC, efisiensi energi adalah prioritas utama bagi industri untuk memenuhi komitmen keberlanjutan dan memungkinkan superkomputer generasi berikutnya. AMD mendorong inovasi dan menetapkan standar industri baru seputar efisiensi energi. Pada daftar Green500 terbaru, AMD menggerakkan tujuh dari 10 sistem teratas termasuk di tempat kedua hingga ketujuh dengar CPU AMD EPYC dan AMD Instinct Accelerators.      

Sorotan efisiensi energi adalah LUMI supercomputer bertenaga AMD yang merupakan superkomputer tercepat di Eropa dan salah satu yang paling efisien. LUMI juga mengambil langkah berikutnya dengan menjalankan pembangkit listrik tenaga air netral karbon 100 persen dan menangkap limbah panas untuk menggerakkan kota sekitarnya.

Anda mungkin suka:Kaleidoskop 5 Tahun Perjalanan AMD Ryzen Mobile Menutup Tahun 2021
Related Posts
Laptophia Blog
Suka review laptop dan gadget.

Related Posts

Posting Komentar