IBX582004D475488 AppsFlyer Hadirkan Metode View-Through Attribution untuk Klik Iklan dan Instal Aplikasi
ASUS ROG Phone 5

AppsFlyer Hadirkan Metode View-Through Attribution untuk Klik Iklan dan Instal Aplikasi



Artikel terkait : AppsFlyer Hadirkan Metode View-Through Attribution untuk Klik Iklan dan Instal Aplikasi

AppsFlyer Hadirkan Metode View-Through Attribution untuk Klik Iklan dan Instal Aplikasi -AppsFlyer, perusahaan atribusi global terkemuka, merilis Laporan Atribusi View-Through (View-Through Attribution,VTA) perdana mereka yang menyoroti tentang bagaimana iklan dan video memberikan pengalaman yang imersif dan menarik sehingga para pengguna memiliki kecenderungan 1,5 kali lebih tinggi dalam melakukan transaksi pembelian suatu produk.  

AppsFlyer menyebutkan perubahan perilaku konsumen digital tercermin oleh sebuah kecenderungan dari pengguna yang lebih ingin membeli suatu produk jika mereka memiliki tingkat interaksi lewat cara yang lebih bermakna dengan brand. Eksposur video sangat mempengaruhi dan berdampak pada perilaku pembelian ini dan penerapan VTA dapat membantu upaya mengalokasikan kredit di rentang jalur yang sesuai dengan perilaku konsumen yang sebenarnya.

VTA sendiri merupakan sebuah matriks penting untuk mengukur user journey secara akurat dalam lanskap digital marketing, karena banyak pengguna akan membeli barang atau mengunduh aplikasi di tahap-tahap akhir. Laporan itu mengindikasikan bahwa seluruh negara di kawasan Asia Tenggara memiliki VTA window setidaknya 24-48 jam dengan rasio konversi hingga mencapai 83,8%.



Laporan terkini dari AppsFlyer tersebut meneliti jumlah tayangan (impression), memeriksa konten video, dan performa kampanye VTA di 6 negara Asia Tenggara (Vietnam, Thailand, Malaysia, Singapura, Indonesia, dan Filipina) dan 9 industri (Shopping, Travel, Gaming, Keuangan, Hiburan, Pendidikan, Makanan & Minuman, Lifestyle, dan Health & Fitness) selama periode kuartal ke-4 tahun 2020 hingga Februari 2021.

Baca juga:Review Adata SU650 240GB SSD, Performa Kencang dengan Harga Terjangkau

Lewat kehadiran laporan itu, para marketer diharapkan bisa menerima wawasan yang lebih luas tentang bagaimana atribusi yang tepat dapat membantu mereka memahami consumer journey mereka, sekaligus mendorong upaya optimasi kampanye digital.

Presiden dan Managing Director untuk kawasan APAC AppsFlyer, Ronen Mense mengatakan Laporan View Through Attribution AppsFlyer merupakan bagian dari upaya berkesinambungan untuk memperluas memperluas jangkauan mereka “Lanskap konten video yang berkembang di Asia Tenggara memberikan berbagai cara unik bagi para pengiklan untuk memanfaatkan peluang baru saat mereka ingin berinteraksi dengan konsumen dalam sebuah ekosistem yang berevolusi dengan pesat,” kata Mense.

Lebih lanjut Mense menyarankan agar para marketer dapat menggunakan laporan tersebut sebagai rujukan data dan wawasan terkait cara terbaik untuk memaksimalkan kinerja kampanye mereka, serta memahami keterkaitan antara penentuan metrik, perilaku, dan tren pengguna aplikasi seluler di Asia Tenggara.

Dalam penelitian yang dilakukan TikTok For Business bersama dengan Nielsen dan Toluna, ditemukan bahwa pengguna di platform video akan terus menjelajahi konten sebelum berpindah ke situs web atau aplikasi eksternal. Hal ini diperkuat dengan data bahwa sebanyak 60% pengguna YouTube mengamini hal tersebut bersama dengan 58% pengguna TikTok, 45% pengguna Instagram, dan 40% pengguna Facebook. Hal itu berarti para marketer disarankan untuk melihat lebih jauh dari sekadar perilaku klik langsung yang dilakukan pengguna, agar dapat mengukur engagement secara akurat.

Iklan berformat video telah berkembang begitu pesat di kawasan Asia Tenggara. Di tengah proses pergeseran menuju ekosistem digital di Asia Tenggara, iklan video telah menjadi mekanisme yang berkembang, menyumbang sebanyak 40% dari semua biaya iklan terprogram di wilayah tersebut. Iklan video pendek berdurasi sekitar 10 detik mendorong instalasi atau aktivitas pasca-instalasi di platform seperti TikTok. Hal ini menjadikan metode iklan tersebut sebagai pilihan populer bagi para pengiklan untuk kampanye mereka. 

Baca juga:Review Silicon Power A60 P34A60 512GB SSD di MacOS Big Sur

Perkembangan penggunaan video telah mengarahkan para marketer untuk menggunakan model VTA guna mengatribusi upaya pemasaran mereka sebaik mungkin, dibandingkan saat menggunakan inventaris non-video. Laporan VTA tersebut juga menekankan bahwa para marketer masih perlu menerapkan call-to-action untuk mendorong konversi — karena metrik Tayangan-dibanding-Instalasi (Impression-to-Install) masih terhitung rendah.

Laporan tersebut juga menyoroti tingkat VTA yang lebih tinggi pada kategori dengan yang membutuhkan proses pertimbangan yang lebih lama seperti Keuangan. Di antara semua industri yang telah diteliti, kategori Keuangan secara khusus menunjukkan bahwa meskipun jumlah tayangan video lebih rendah, ada lebih banyak konversi yang terakreditasi ke atribusi view-through. 

Tingkat VTA yang tinggi juga terlihat di industri lain seperti E-commerce dan Media & Hiburan, dengan tingkat VTA terendah di Gaming — yaitu rata-rata kurang dari satu hari di semua negara. Maka dari itu, para marketer harus mempertimbangkan kemungkinan untuk menyesuaikan ulang model atribusi mereka sesuai dengan industri masing-masing, dan menerapkan VTA sebagai metrik yang penting untuk konversi, karena terdapat banyak pengguna yang mungkin tidak langsung mengambil tindakan pada penayangan iklan pertama mereka.

Laporan AppsFlyer menganalisis lebih dari 14.600 aplikasi, 10,39 miliar instalasi, dan 6,3 miliar konversi pemasaran ulang, dan memperhitungkan atribusi click-through (CTA) dan atribusi view-through (VTA). CTA mencatat instalasi yang dilakukan setelah pengguna mengklik iklan, sementara VTA mencatat tayangan iklan yang berujung pada instalasi meskipun pengguna tidak langsung mengklik iklan. Aplikasi terkadang dapat diinstall satu atau dua hari setelah pengguna melihat iklan, dan dapat membantu marketer memahami perjalanan pelanggan di lanskap digital pada umumnya.

Tentang AppsFlyer

AppsFlyer, perusahaan attribution terdepan di dunia, membantu para marketer untuk mengembangkan bisnis mereka dan berinovasi dengan rangkaian perhitungan komprehensif dan solusi analitik. Dibangun dengan mengutamakan privasi, AppsFlyer mengambil pendekatan yang terpusat kepada pelanggan untuk membantu lebih dari 12.000 merek dan 8.000 mitra teknologi dalam mengambil keputusan bisnis yang lebih baik setiap hari. 

Anda mungkin suka:Review Xiaomi Redmi Note 10 Pro, Layar Bening dengan Kamera 108MP

Artikel Terkait Review Laptop dan Gadget Terbaru! Lainnya :


Follow Us

Since © 2015 Review Laptop dan Gadget Terbaru!