IBX582004D475488 Mayoritas Profesional TI Setuju ITSM Tetap Efektif dalam Lingkungan Kerja Jarak Jauh
Asus ExpertBook B9450

Mayoritas Profesional TI Setuju ITSM Tetap Efektif dalam Lingkungan Kerja Jarak Jauh



Mayoritas Profesional TI Setuju ITSM Tetap Efektif dalam Lingkungan Kerja Jarak Jauh - ManageEngine, divisi pengelolaan TI enterprise dari Zoho Corporation and pengembang ServiceDesk Plus, suite ITSM flagship yang digunakan lebih dari 100.000 service desk di seluruh dunia, hari ini mengumumkan hasil surveinya, The State of ITSM in the COVID-19 Pandemic.

Survei ini, dengan responden lebih dari 500 profesional TI global, menyoroti akibat dan tantangan yang disebabkan pandemic COVID-19 bagi tim-tim layanan TI. Survei ini berfokus pada lima aspek ITSM, yaitu pengaruh terhadap karyawan yang bekerja jarak jauh, implikasi pengeloaan finansial dan asset, isu keamanan dan tata kelola, layanan pihak ketiga dan bantuan teknologi, serta tingkat keberhasilan keberlangsungan bisnis.
credit: wallpaperflare.com

Survei ini menghasilkan beberapa temuan penting yang harus diketahui perusahaan dan tim ketika mengadaptasi lingkungan kerja jarak jauh.

Adopsi layanan cloud, pengelolaan pengetahuan dan layanan sendiri menjadikan ITSM jarak jauh lebih mudah

Seiring dengan mulainya karyawan bekerja di luar perimeter perusahaan, data dan alat-alat yang ada di jaringan menjadi tidak bisa dijangkau. Karena itu, mayoritas (78%) professional TI mengatasi rintangan ini dengan bertransisi ke layanan-layanan cloud.

Lebih lanjut, tim-tim TI global telah mengadopsi alat-alat dan aplikasi-aplikasi baru untuk mengakomodasi tenaga kerja yang tersebar. Ini berujung pada meningkatnya kebutuhan untuk memperbarui artikel pengetahuan dan dokumentasi pengguna untuk mengaplikasikan berbagai teknologi baru.

Sayangnya, dalam situasi sekarang yang penuh tekanan baru bagi service desk, cukup banyak perusahaan tidak memiliki teknologi layanan sendiri (28%) dan agen virtual (24%) untuk mengimbangi beban kerja tambahan. Bukti-bukti dari survei ini menunjukkan korelasi tinggi keberhasilan ITSM jarak jauh di berbagai perusahaan yang menggunakannya, sehingga sangat layak untuk berinvestasi dalamnya.
Baca juga:Review Realme Narzo, Layar Smooth dengan Performa Yahud
Temuan-temuan penting lainnya menunjukkan terus adanya keprihatinan keamanan, dan harapan akan pengenalan lebih tinggi untuk upaya-upaya TI.

Data lebih lanjut menunjukkan:
  • Pengaruh dari karyawan bekerja jarak jauh: 72% professional TI menegaskan efektivitas berkelanjutan dari ITSM bahkan dalam berbagai skenario kerja jarak jauh. Tapi, hanya satu dari dua perusahaan yang memiliki kebijakan BYOD untuk mendukung produktivitas berkelanjutan dalam lingkungan kerja jarak jauh baru.
  • Implikasi pengelolaan finansial dan asset: 4 dari 5 responden percaya TI akan lebih mengapresiasi dalam hal anggaran, gaji dan pengakuan upaya, setelah krisis ini berakhir. Saat ini hanya ada 15% perusahaan yang tidak dilengkapi dengan aplikasi dan alat yang dibutuhkan untuk bekerja jarak jauh.
  • Masalah keamanan dan tata kelola: Hanya 40% perusahaan yang yakin setuju bahwa mereka dilengkapi untuk menangani peningkatan dalam keprihatinan keamanan dan privasi terkait dengan karyawan yang bekerja di luar kantor.
  • Layanan pihak ketiga dan bantuan teknologi: Di antara perusahaan yang mengalih-daya ITSM, lebih dari 70% merasa puas dengan kinerja MSP mereka. Yang menarik, layan-sendiri TI tidak ada dalam 28% perusahaan yang menjadi responden.
  • Tingkat keberhasilan keberlanjutan bisnis: Sebagian besar perusahaan memiliki rencana keberlanjutan bisnis (business continuity plan – BCP), hanya 20% yang tidak memilikinya. BCP yang handal merupakan factor penting untuk keberhasilan dukungan TI jarak jauh.
“Pandemi ini telah membawa organisasi TI ke depan hanya dalam waktu singkat. Seberapa baik kinerja perusahaan dalam beberapa bulan terakhir terkait pada seberapa baik organisasi TI memampukan kerja jarak jauh, dan tren ini akan terus berlanjut." 
"Seiring dengan bisnis yang terus berjuang untuk bertahan, bersaing dan menjadi pemimpin dalam waktu yang sulit ini, menutup celah-celah teknologi yang disorot dalam survei ini akan menjadi prioritas. Kami mengerti perubahaan ini dan menambah berbagai kemampuan dalam lini produk kami untuk membantu memberdayai para pelanggan kami,” kata kata Rajesh Ganesan, Vice President, ManageEngine. 

Mengenai ServiceDesk Plus

ManageEngine ServiceDesk Plus adalah sebuah software help desk yang siap untuk ITIL dengan kemampuan pengelolaan aset dan proyek terintegrasi. Dengan fungsi ITSM tingkat lanjut dan kemampuan yang mudah digunakan, ServiceDesk Plus membantu tim dukungan TI memberikan layanan kelas dunia bagi pengguna dengan biaya dan kerumitan yang lebih rendah. 

ServiceDesk Plus tersedia dalam tiga edisi dan 37 bahasa berbeda. Lebih dari 100.000 organisasi di 185 negara mempercayai ServiceDesk Plus untuk mengoptimalkan kinerja service desk TI dan mencapai kepuasan yang tinggi dari pengguna.

Mengenai ManageEngine

ManageEngine adalah divisi pengelolaan TI enterprise dari Zoho Corporation. Perusahaan-perusahaan yang sudah ada dan baru berkembang – termasuk 9 dari 10 organisasi Fortune 100 – mengandalkan alat-alat pengelolaan TI real-time kami untuk memastikan kinerja optimal dari infrastruktur TI mereka, termasuk jaringan, server, aplikasi, desktop, dan lain-lain. 

Kami memiliki kantor di seluruh dunia, termasuk Amerika Serikat, Belanda, India, Singapura, Jepang, China, Australia, dan juga sebuah jaringan yang terdiri dari lebih 200 mitra global untuk membantu organisasi-organisasi menyelaraskan bisnis dan TI mereka. 
Anda mungkin suka:Lenovo V14 IIL, Laptop Bisnis Murah 2020 Bertenaga Intel Core i5 Ice Lake

Artikel Terkait Review Laptop dan Gadget Terbaru! Lainnya :


Follow Us

Since © 2015 Review Laptop dan Gadget Terbaru!