IBX582004D475488 Duet Prosesor AMD EPYC dan Akselerator AMD Instinct MI100 Hadirkan Performa Tinggi untuk Riset Ilmiah
ASUS VivoBook 14 K413

Duet Prosesor AMD EPYC dan Akselerator AMD Instinct MI100 Hadirkan Performa Tinggi untuk Riset Ilmiah



Duet Prosesor AMD EPYC dan Akselerator AMD Instinct MI100 Hadirkan Performa Tinggi untuk Riset Ilmiah - Selama pameran virtual SC20 tahun ini, AMD menunjukkan kepemimpinannya dalam industri high performance computing (HPC). AMD meluncurkan akselerator AMD Instinct MI100 baru dengan dukungan ekosistem terbuka ROCm ™ 4.0 dan memamerkan daftar yang terus bertambah dari penyebaran berbasis akselerator AMD EPYC™ dan AMD Instinct, dan menyoroti kolaborasinya dengan Microsoft Azure untuk HPC dalam cloud. 

AMD juga tetap berada di jalur yang tepat untuk memulai pengiriman volume prosesor EPYC Generasi Ketiga dengan core "Zen 3" untuk memilih pelanggan HPC dan cloud pada kuartal ini sebelum peluncuran publik yang diharapkan pada Q1 2021, selaras dengan ketersediaan OEM. 

Akselerator AMD Instinct MI100 yang baru, adalah akselerator GPU HPC terkencang di dunia untuk beban kerja ilmiah dan yang pertama melampaui hambatan performa 10 teraflop (FP64) . Dibangun pada arsitektur AMD CDNA baru, GPU AMD Instinct MI100 memungkinkan kelas baru sistem akselerasi untuk HPC dan AI saat dipasangkan dengan prosesor AMD EPYC Generasi kedua. Didukung oleh platform komputasi akselerasi baru dari Dell, HPE, Gigabyte dan Supermicro, MI100, dikombinasikan dengan CPU AMD EPYC dan software ROCm 4.0, dirancang untuk mendorong penemuan baru menjelang era exascale. 

Duet Prosesor AMD EPYC dan Akselerator AMD Instinct MI100 Hadirkan Performa Tinggi untuk Riset Ilmiah


“Tidak ada dua pelanggan yang sama di HPC, dan AMD menyediakan jalur menuju teknologi dan kemampuan tercanggih saat ini yang sangat penting untuk mendukung pekerjaan HPC mereka, dari cluster kecil di lokasi, hingga mesin virtual di cloud, hingga exascale superkomputer,” kata Forrest Norrod, senior vice president and general manager, Data Center and Embedded Solutions Business Group, AMD. 

“Menggabungkan prosesor AMD EPYC dan akselerator Instinct dengan software aplikasi kritis dan alat pengembangan memungkinkan AMD memberikan performa terdepan untuk beban kerja HPC.”  

AMD dan Microsoft Azure Tenagai HPC dalam Cloud 

Azure menggunakan prosesor AMD EPYC Generasi Kedua untuk mentenagai virtual machine (VM) HBv2 untuk beban kerja HPC. VM ini menawarkan performa hingga 2x dari mesin virtual seri HB generasi pertama, dapat mendukung hingga 80.000 core untuk pekerjaan MPI, dan memanfaatkan bandwidth memori prosesor AMD EPYC Generasi Kedua hingga 45% lebih banyak daripada alternatif x86 yang sebanding.

VM HBv2 digunakan oleh banyak pelanggan termasuk The University of Illinois di Urbana-Champaign's Beckman Institute for Advanced Science & Technology yang menggunakan 86.400 core untuk memodelkan virus tanaman yang sebelumnya membutuhkan superkomputer terkemuka dan Angkatan Laut AS yang dengan cepat menyebarkan dan mengukur cuaca yang ditingkatkan dan prediksi pola laut sesuai permintaan. HBv2 ditenagai oleh prosesor AMD EPYC Generasi Kedua juga menyediakan sebagian besar daya komputasi CPU untuk lingkungan OpenAI yang diumumkan Microsoft awal tahun ini.   

Prosesor AMD EPYC juga telah membantu HBv2 mencapai pencapaian HPC cloud baru, seperti rekor baru untuk hasil penskalaan Cloud MPI dengan NAMD, 20 hasil teratas di Graph500, dan sistem file paralel HPC cloud 1 terabyte/detik pertama. Di antara tolok ukur ini dan aplikasi lainnya, HBv2 memberikan penskalaan 12x lebih tinggi daripada yang ditemukan di tempat lain pada cloud publik.  

Menambah mesin virtual HPC HBv2 yang telah ada yang ditenagai oleh prosesor AMD EPYC Generasi Kedua, Azure mengumumkan akan menggunakan prosesor AMD EPYC generasi berikutnya, dengan kode nama 'Milan', untuk produk VM masa depan seri HB untuk HPC. Anda dapat melihat lebih banyak tentang kolaborasi AMD dan Azure dalam video ini dengan Jason Zander dari Azure dan Lisa Su dari AMD. 

Baca juga:AMD Ryzen dan Athlon 3000 C-Series untuk Chromebook Resmi Diluncurkan

AMD Terus Menjadi Pilihan HPC 

Duet Prosesor AMD EPYC dan Akselerator AMD Instinct MI100 Hadirkan Performa Tinggi untuk Riset Ilmiah


Prosesor AMD EPYC dan akselerator Instinct memiliki performa dan kemampuan untuk mendukung banyak beban kerja HPC di berbagai implementasi. Dari cluster kecil di pusat penelitian, hingga HPC komersial, di luar premis dan dalam cloud, hingga komputasi exascale, AMD terus memberikan performa dan pilihan untuk solusi HPC.    

Hewlett Packard Enterprise (HPE), CSC Finland dan EuroHPC baru-baru ini memperkenalkan sistem pra-exascale baru, LUMI. Berdasarkan arsitektur superkomputer HPE Cray EX, LUMI akan menggunakan CPU AMD EPYC generasi berikutnya dan akselerator Instinct dan diharapkan dapat memberikan performa puncak 552 petaflops saat online pada tahun 2021, menjadikannya salah satu superkomputer terkencang di dunia.   

Di luar LUMI, sistem HPC yang bertenaga AMD terus bertambah volumenya. Sejak SC19, sudah ada lebih dari 15 sistem superkomputer yang diumumkan menggunakan CPU AMD EPYC, GPU Instinct, atau keduanya. Highlight dari sistem termasuk  

Chicoma – Los Alamos National Laboratory – sistem ini didasarkan pada arsitektur superkomputer HPE Cray EX dan menggunakan CPU AMD EPYC Generasi Kedua, dikombinasikan dengan memori sistem 300 terabyte untuk penelitian COVID-19,    

Corona – Lawrence Livermore National Laboratory  – sistem ini baru saja ditingkatkan dengan pendanaan dari Coronavirus Aid, Relief and Economic Security (CARES) Act, menambahkan hampir 1.000 akselerator AMD Instinct MI50, mendorong performa puncak ke lebih dari 11 petaFLOPS,   

Mammoth – Lawrence Livermore National Laboratory – cluster "memori besar" menggunakan Prosesor AMD EPYC Generasi Kedua untuk melakukan analisis genomik dan analisis grafik yang diperlukan oleh para ilmuwan yang menangani COVID-19. 

Baca juga:AMD Radeon RX 6000 Series Resmi Diluncurkan, Ini Keunggulannya!

Northern Data – sistem komputasi terdistribusi di Eropa yang menggunakan CPU AMD EPYC dan akselerator Instinct untuk aplikasi HPC skala besar seperti rendering, artificial intelligence, dan pembelajaran mendalam, 

Pawsey Supercomputing Centre – Menggunakan arsitektur superkomputer HPE Cray EX dan CPU AMD EPYC masa depan serta akselerator AMD Instinct, superkomputer di Pawsey akan menjadi superkomputer paling bertenaga di Australia. 

Selain itu, AMD juga mentenagai superkomputer berikut ini: Anvil and Bell – Purdue University, Big Red 200 – Indiana University, Bridges 2 – Pittsburgh Supercomputing Center, CERN, European Centre for Medium-Range Weather Forecasts, Expanse – San Diego Supercomputer Center, Goethe University Frankfurt, IT4Innovations National Supercomputing Center, Jetstream 2 – Indiana University, Mahti – CSC, Mangi – University of Minnesota, National Oceanic and Atmospheric Administration, Red Raider – Texas Tech University, TinkerCliffs – Virginia Tech.

“Dengan superkomputer Expanse, tujuan kami adalah memberi ilmuwan dan peneliti akses cloud menuju mesin berperforma tinggi yang dapat menangani segala hal mulai dari astrofisika hingga zoologi,” kata Michael Norman, Director San Diego Supercomputer Center. 

“Prosesor AMD EPYC Generasi Kedua telah membantu kami mencapai performa fantastis dengan Expanse, memungkinkan peneliti kami melakukan lebih banyak sains daripada sebelumnya. Kami juga memiliki kolaborasi yang hebat dengan AMD dan telah bekerja sama untuk menciptakan forum bagi pelanggan AMD HPC untuk berbagi pengalaman, informasi, dan banyak lagi, untuk lebih menguntungkan penelitian HPC."

Membuka Jalan Menuju Komputasi Exascale 

Untuk membantu para peneliti memulai jalur menuju exascale, AMD telah memberikan akses Oak Ridge National Labs ke akselerator AMD Instinct MI100 yang baru, yang memberikan lompatan besar dalam performa komputasi dan interkoneksi. Akselerator Instinct MI100 memungkinkan kelas baru sistem terakselerasi dan menghadirkan kemampuan komputasi heterogen sesungguhnya dari AMD untuk HPC dan AI. Dirancang untuk melengkapi prosesor AMD EPYC Generasi Kedua, dan dibangun pada AMD Infinity Architecture, AMD Instinct MI100 menghadirkan kemampuan komputasi heterogen seseungguhnya dari AMD untuk HPC dan AI.   

“Frontier, yang didukung oleh AMD, menunjukkan peningkatan besar dalam daya komputasi dibandingkan dengan sistem saat ini. Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk menjawab pertanyaan yang sebelumnya tidak kami miliki," kata Bronson Messer, director of science, Oak Ridge Leadership Computing Facility. 

“Kemampuan untuk menjalankan simulasi molekuler yang tidak hanya beberapa juta atom, tetapi beberapa miliar atom, memberikan representasi sains yang lebih realistis, dan untuk dapat melakukannya sebagai hal yang biasa dan berulang kali akan mengarah pada sejumlah besar penemuan penting."   

AMD terus memberikan performa, kapabilitas dan skala yang diperlukan untuk memberi daya pada beban kerja HPC saat ini dan di masa depan, tidak peduli apakah mereka membantu mahasiswa di pusat penelitian, meningkatkan efisiensi aerodinamis untuk produsen mobil, atau memberikan wawasan berharga untuk terobosan medis kritis. Baca lebih lanjut tentang kehadiran AMD di SC20 dan kemampuan HPC-nya disini.

Anda mungkin suka:AMD Ryzen 5000 Series: CPU Gaming Terkencang di Dunia Resmi Diluncurkan


Artikel Terkait Review Laptop dan Gadget Terbaru! Lainnya :


Follow Us

Since © 2015 Review Laptop dan Gadget Terbaru!